Disperkimtan Kab Bekasi Berikan Bantuan Paket Makanan Sehat

0
3
Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkimtan) Kabupaten Bekasi bergerak cepat menyalurkan bantuan menekan angka stunting kepada masyarakat.

Bekasi, liniberita.id – Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkimtan) Kabupaten Bekasi bergerak cepat menyalurkan bantuan menekan angka stunting kepada masyarakat yang berada di wilayah Desa Lubang Buaya, Kecamatan Setu, pada kamis (15/12/2023).

Sebanyak 45 Kg telur, 140 kemasan susu, serta 140 kemasan makanan ringan biskuit diserahkan Disperkimtan Kabupaten Bekasi dan diterima langsung Camat Setu di Aula kantor Kecamatan. Selain itu, masing-masing terdapat 10 paket yang diberikan langsung kepada warga.

Pada kesempatan itu, Kepala Dinas Perkimtan Kabupaten Bekasi, Nur Chaidir mengunjungi rumah warga yang memiliki anak terindikasi mengalami gangguan pertumbuhan. Dia bersilaturahmi, memberikan support moril serta menyerahkan bantuan berupa paket makanan berisi telur, susu dan biskuit.

“Alhamdulillah kami dari Disperkimtan Kabupaten Bekasi melakukan LO (Liaison Officer) untuk penurunan angka stunting yang ada di wilayah Kecamatan Setu, didampingi Pak Camat. Terimakasih juga sudah hadir teman-teman dari Dinkes dan DP2KB,” ucapnya.

Selain makanan, Nur Chaidir mengatakan keberadaan sanitasi yang layak dan sehat juga menjadi salah satu indikator penting yang harus terpenuhi dalam menurunkan prevalensi stunting saat ini.

“Terdapat pula program yang kaitannya dengan pembangunan atau pembuatan Sistem Pengolahan Air Limbah Domestik Setempat (SPALD-S) atau lebih dikenal dengan jamban. Kami membangun jamban-jamban yang ada di lingkungan perumahan yang notabene untuk masyarakat kurang mampu, dan itu salah satu program penanganan stunting di Disperkimtan,” terangnya.

Sebagaimana diketahui, Disperkimtan Kabupaten Bekasi secara masif menjalankan program pembangunan SPALD-S di seluruh wilayah Kabupaten Bekasi, di tahun 2023 ini kurang lebih ada sebanyak 1.825 titik yang tersebar di 22 desa di 12 Kecamatan.

Dia berharap, kolaborasi serta komitmen bersama dari seluruh pihak baik pemerintah daerah, peran swasta, stakeholder terkait serta berbagai lapisan masyarakat dapat membantu Pemkab Bekasi yang tengah berupaya mempercepat penurunan angka stunting sesuai program prioritas pembangunan nasional.

“Seperti instruksi dari Pj Bupati Bekasi, Pak Dani Ramdan, meskipun target nasional tahun depan 2024. Untuk Kabupaten Bekasi di akhir tahun 2023 ini bisa mencapai angka 14 persen. Semoga seluruh kontribusi dan kerja bersama ini dapat mengentaskan stunting yang ada di Kabupaten Bekasi,” harapnya.

Sementara itu Camat Setu, Joko Dwijatmoko menyambut baik kegiatan LO Disperkimtan Kabupaten Bekasi yang turut berkontribusi memberikan bantuan untuk menangani stunting di wilayah Kecamatan Setu. Hal tersebut menunjukkan kolaborasi dan komitmen bersama untuk mengentaskan stunting yang ada di Kabupaten Bekasi.

“Atas nama pemerintah Kecamatan Setu kami mengucapkan terimakasih atas bantuan dari Disperkimtan Kabupaten Bekasi sebagai LO dalam pengurangan stunting, yang secara door to door memberikan bantuan untuk 21 balita yang terindikasi stunting di Desa Lubang Buaya,” ungkapnya.

Joko menambahkan, sebagaimana hasil dari deklarasi ODF (Open Defecation Free) Pemerintah Kabupaten Bekasi agar kedepan seluruh desa yang berada di Kecamatan Setu dapat mengoptimalkan anggaran desa yang ada untuk penurunan stunting melalui program pembangunan jamban sehat.

“Sudah kami instruksikan juga kepada seluruh kepala desa di Kecamatan Setu, agar penggunaan anggaran dana desa tidak hanya terfokus pada perbaikan fisik seperti infrastruktur jalan, tapi juga pengembangan kualitas SDM dengan pencegahan stunting yang salahsatunya membangung jamban sehat untuk sanitasi bersih dan layak,” imbaunya. (Ni).